Post Page Advertisement [Top]

Kopi Klasik Nan Unik – Figur Nasional

Kopi Klasik Nan Unik – Figur Nasional

Figur Nasional – “Baaaak,” pintu mobil saya tutup dengan keras. Sopir mobil kantor kaget dengan kerasnya bunyi bantingan pintu itu. “Berangkat bos?” tanyanya. “Yuk lah,” ujar saya menjawab.

Dari kantor kami di Pulo Gadung, Jakarta Timur, mobil  mengarah ke Bandung, Jawa Barat. Kami akan ‘berburu’ kopi. Tak cuma berdua, ada videografer yang menemani. Setelah empat jam perjalanan, akhirnya kami sampai di Bandung. Sebelum ke lokasi perkebunan, kami singgah di PT LEN Industries. BUMN ini merupakan mitra petani kopi yang akan kami sambangi.

“Capek ya?” seorang laki-laki paruh baya langsung menyapa kami, Donny Gunawan namanya. Donny adalah Manajer PBR dan CSR PT LEN. Perkebunan kopi yang ‘diasuh’ LEN terletak di Desa Mekarjaya, Kecamatan Arjasari, Kabupaten Bandung.

Tak berselang lama, kami pun langsung menuju Desa Mekarjaya. Setelah satu setengah jam perjalanan, kami sampai. Tiga orang menyambut kami, Kepala Desa Mekarjaya, Aripin, Ketua Lembaga Masyarakat Desa Hutan, Abah Daum, dan mentor para petani kopi di desa ini, Uu Lendhanie.

“Sok atuh, diseruput,” kata Uu yang sudah menyediakan kopi produk mereka untuk kami. Sruputan pertama, wow! Rasanya berbeda dengan kopi Gunung Puntang. Dan, Uu pun mulai menceritakan asal usul kopi ini.

“Bukan kopi Gunung Puntang. Ini kopi Leuweung,” kata Uu.

Menarik, karena ada kata Leuweung. Dalam bahasa Sunda, Leuweung berarti hutan. Artinya, kopi ini ditanam secara organik atau alami. Penanaman kopi di kawasan Desa Mekarjaya memang berbeda. Bertempat di hutan Gunung Sangar yang berada pada ketinggian 1.200 hingga 1.300 meter di atas permukaan laut (mdpl), kopi yang ditanam dibiarkan tumbuh begitu saja bersama berbagai tanaman sekitarnya. Alhasil, rasanya lebih alami.

“Kami menggunakan teknologi karbon dalam pertanian. Terbaru, kami gunakan teknologi nano,” ujar Uu.

“Teknologi karbon bekerja sebagai pampers. Menyerap, menyaring, jadi mineral yang ada diserap dan menjadi lebih bersih. Jadi, siklusnya alami,” ujarnya menjelaskan.

Teknologi karbon sudah cukup umum. Namun, penggunaan teknologi nano pertanian masih terbilang asing. Baru dalam tiga tahun terakhir, teknologi ini gencar diperkenalkan dalam bidang pertanian. “Sangat terlihat dalam urusan rasa. Ada tiga rasa yang bisa kami ekstrak melalui teknologi nano itu. Molekulnya pecah tiga. Rasanya (after taste) bisa lebih panjang,” ujarnya menambahkan.

sorot kopi jawa barat - Petani kopi berada di tempat penyimpanan kopi

Ketua Lembaga Masyarakat Desa Hutan Abah Daum saat berada di gudang kopi di Desa Mekarjaya, Kecamatan Arjasari, Kabupaten Bandung. (Figur Nasional/Purna Karyanto)

Mengejutkan, karena cukup rumit pengolahannya. Kami baru sadar ketika tahu, Uu adalah ahli dalam bidang pertanian. Gelar magister yang didapatnya dari Institut Pertanian Bogor (IPB), benar-benar diterapkan di kampung halamannya.

Kami kembali mereguk kopi hutan ini. Rasa pahit kopi cukup kuat terasa, kemudian ada sensasi buah di dalamnya, terasa seperti durian dan pisang. Tingkat keasaman kopi ini juga tidak tinggi dan bersih, jadi bersahabat dengan perut penikmat pemula. Dan cita rasa ini memang khas kopi Jawa Barat.

After taste kopi ini juga terasa begitu panjang. Inilah bukti teknologi nano yang diterapkan dalam penanaman kopi Leuweung Gunung Sangar. “Besok, kita ke hutan ya. Lihat kopinya yang ditanam di sana,” ujar Uu.

Keesokan harinya, kami langsung menuju hutan di kawasan Gunung Sangar. Jalannya berbatu, dan sulit dilalui kendaraan. Kami harus membelah hutan dengan berjalan kaki. Akhirnya, kami menemukan ‘surga’ di dalamnya, lahan yang penuh dengan pohon kopi. Sekelilingnya, ditanam pohon durian dan pisang.

“Ini yang sebabkan kopinya terasa begitu buah. Kami tanam langsung di hutan. Biarkan mereka berkembang bersama pohon lainnya. Jadi, alami. Organik lah,” ujar Abah Daum.

“Makanya, kopi kami tak kalah rasanya. Beda, dari yang lain,” timpal Aripin.


Artikel yang berjudul “Kopi Klasik Nan Unik – Figur Nasional” ini telah terbit pertama kali di:

Sumber berita

No comments:

Post a Comment

Bottom Ad [Post Page]